Pengakuan Pria yang Ajak Lempar Kotoran ke Polisi

Pengakuan Pria yang Ajak Lempar Kotoran ke Polisi

RIAUMANDIRI.CO, JAKARTA – Heru Widiyantoro (31) mengaku tidak punya niat menyebarkan kebencian dengan ajakan melempar kotoran ke polisi melalui videonya. Heru mengaku ucapannya itu spontanitas karena terpancing aksi 22 Mei di Jatibaru, Jakarta Pusat.

"Kita waktu itu mau pulang, tahu-tahu ada anuan (demo). Kita lihat di Jatibaru itu sudah ramai orang," kata Heru di Polres Jakarta Barat, Slipi, Jakarta Barat, Senin (27/5/2019).

Heru mengaku saat itu dia dan teman-temannya, salah satunya tersangka Dwi Septiyanto alias Anto (27), berboncengan naik motor di flyover Cideng, Jakarta Pusat, pada Rabu (22/5). Mereka lalu terhenti di flyover tersebut karena jalanan sudah tertutup massa aksi.

"Terus spontan saja buat video itu," kata Heru.

Heru adalah pria yang mengenakan jaket Grab dan merekam video tersebut. Jaket itu ternyata milik rekannya, Anto.

Setelah merekam ujarannya itu, Heru kemudian mem-posting di grup WhatsApp. Heru mengaku tidak punya niat menyebarkan ujaran kebencian itu di media sosial.

"Spontan saja di grup internal kita, niatnya buat lucu-lucuan saja, tahu-tahu ada teman yang posting di IG," kata Heru.

Heru baru tahu videonya itu viral di media sosial pada Jumat (24/5). Video itu kemudian membuat dirinya ditangkap polisi.

Heru dan Anto ditangkap tim Satreskrim Polres Jakbar di Bekasi dan Cipinang Bali, Jakarta Timur, pada Minggu (26/5) kemarin.

Keduanya mengaku menyesal atas perbuatannya itu. Mereka tidak mengira ucapannya akan berakhir di penjara.

"Nyesel sekali, nggak nyangka (bakal ditangkap polisi)," kata Heru sambil tertunduk.


Berita Lainnya