Nasional

Hindari Kecurigaan, Jaksa Non Muslim yang Akan Mendakwa Ahok Diganti

Basuki Tjahaja Purnama alias Ahok (Foto: Istimewa)
JAKARTA (RIAUMANDIRI.co) - Setelah menjadi pro dan kontra di media sosial, akhirnya Kejaksaan Agung mengganti salah seorang tim jaksa penuntut umum (JPU) yang akan mendakwa Gubernur DKI Jakarta nonaktif Basuki Tjahaja Purnama alias Ahok dalam perkara dugaan penistaan agama. Jaksa yang diganti itu adalah Irein Erilanita, seorang non muslim.
 
Menurut Jaksa Agung M Prasetyo, dalam rapat dengar pendapat dengan Komisi III DPR, Selasa (6/12), pergantian anggota tim JPU pendakwa Ahok itu untuk menepis praduga. Sebab, perkara yang disidangkan memang sensitif.
 
"Ada 13 jaksa yang kita tugaskan, tetap dipimpin Ali Mukartono. Dan ada satu jaksa diganti karena memunculkan praduga dan katakanlah kecurigaan. Karena kebetulan ini perempuan namaya Irein, maka diperintahkan mengganti yang bersangkutan," kata Prasetyo.
 
Dia menjelaskan lebih rinci perihal pergantian tim JPU yang menangani perkara Ahok tersebut. Prasetyo justru menegaskan, bisa saja ada anggota tim JPU lainnya yang diganti. "Karena menimbulkan praduga tertentu. Nanti kami akan lihat lagi, kalau ada ini (kecurigaan lain), kita ganti (lagi)," tuturnya.
 
Lebih lanjut Prasetyo mengatakan, jaksa memang ada pada posisi subjektif. Namun, katanya, cara jaksa memandang perkara harus objektif. Hanya saja Prasetyo memang memilih berhati-hati dalam menangani kasus Ahok, dengan demikian tidak perlu ada keraguan ataupun kecurigaan terhadap tim JPU.
 
"Tapi tidak apa lah. Untuk menghidari keraguan dan sebagainya, maka jalan paling aman yaitu memggantikan yang bersangkutan," tambahnya.
 
Baca juga di Harian Haluan Riau edisi 7 Desember 2016
 
Reporter: Syafril Amir
Editor: Nandra F Piliang


Loading...

[Ikuti Riaumandiri.co Melalui Sosial Media]






Tulis Komentar