Pilkades 69 Penghul Dipercepat

Calon Kades Diminta Hindari Kampanye Hitam

ilustrasi

BAGANSIAPIAPI (HR)- Pelaksana Tugas Sekda Rohil, Surya Arfan mengingatkan calon kepala desa maupun penghulu agar menghindari kampanye hitam. Karena, kampanye hitam itu adalah salah satu contoh yang tidak baik yang diberikan bakal pemimpin kepada masyarakat.

"Selain itu, kampanye hitam itu sangat memengaruhi masyarakat tentang menentukan pilihannya, apalagi saat ini sudah canggih berbagai kampanye bisa dilakukan melalui jejaring sosial seperti Facebook, Twitter dan media sosial lainnya," pesan Surya terkait pelaksanaan kepala desa serentak yang menurut rencana akan dipercepat.

Sekda berharap pada pelaksanaan Pilkades nanti masing-masing kubu pendukung tetap sportif dan tidak saling menghujat. "Siapa pun kepala desa yang terpilih nanti itulah demokratis dan benar-benar pilihan masyarakat. Kalau pemerintah hanya menjalankan undang-undang tentang penyelenggaraan Pilkades," ujarnya, Jumat (10/7).

Pemilihan kepala desa serentak akan dipercepat. Pasalnya, saat ini terdapat 69 kepenghuluan yang belum memiliki penghulu definitif. Sementara bagi peghulu yang non PNS statusnya akan dilakukan penyesuaian sesuai dengan peraturan yang ada.

"Pemilihan kepala desa sebanyak 69 kepenghuluan akan dilakukan secara serentak tiga bulan ke depan, bagi penghulu maupun kepala desa yang sudah habis masa jabatan supaya untuk segera menyiapkan pelaksanaan Pilkades itu," katanya.

Bagi penghulu yang sudah habis masa jabatannya diminta untuk segera menyiapkan pelaksanaan Pilkades. Karena, tugas kepala desa tidak hanya menjalankan tugasnya sebagai pemimpin desa, namun juga harus membentuk persiapan pelaksanaan Pilkades tersebut. "Pelaksanaan Pilkades ini juga telah memenuhi ketentuan undang-undang," katanya.

Pilkades serentak terang Surya, dilaksanakan bagi kepala desa yang sudah habis masa tugasnya. Dari 178 Kepenghuluan di Rohil, masih ada 69 Kepenghuluan yang masa jabatannya telah habis.

"Jadi, bukan seluruh penghulu yang ada di Rohil mengikuti Pilkades. Pilkades ini sangat perlu dilakukan secara demokrasi, biarlah masyarakat yang memilih pemimpinnya. Dengan begitu maka masyarakat akan merasa puas karena diikutsertakan dalam memilih pemimpinnya," ujar Surya.(zmi)
 


[Ikuti Riaumandiri.co Melalui Sosial Media]






Tulis Komentar